RSS

AiSYaH SaRi The MaLaysiaN...CaYa la!!! HerOiN tu...

Nur Qaseh mangsa kekejaman tuan rumah


ABOU RISY, 26 Nov - Empat orang mahasiswi yang menghuni beit Nur Qaseh di Abou Risy bertindak berpindah serta-merta sejurus diugut untuk menarik balik laporan polis ke atas tuan rumah yang didapati memecah masuk rumah mereka beberapa hari sebelumnya.

Perkara ini mula disedari jam 11 malam selepas rakan mereka, Siti Aishah Sari menerima panggilan daripada lelaki Arab yang mendakwa membeli komputer riba yang disyaki dicuri daripada pelajar Malaysia. “Saya nampak Wahdaty online di Y!M (Yahoo! Messenger), dan dia voice call saya. Tetapi apabila saya terima panggilan tersebut, saya terkejut apabila mendengar suara lelaki Arab.” Lelaki tersebut mengatakan bahawa komputer riba tersebut dijual kepadanya oleh seorang wanita Arab bernama Nouha (bukan nama sebenar). Usai bersoal jawab dengan lelaki tersebut, Siti Aishah terus memaklumkan hal tersebut kepada Wahdaty.

Jam 12 malam, Wahdaty bersama ahli-ahli rumahnya dan seorang musyrif pergi ke kedai komputer tersebut di Mohandisien. Nouha dan pihak polis sudah berada di kedai tersebut dan sesi soal siasat berlaku di antara mereka. Namun, Nouha menafikan sebarang penglibatan dan kes tersebut dibawa ke balai polis. Usai memberi keterangan, Wahdaty menerima panggilan daripada ahli keluarga Nouha mengugutnya dengan pilihan samada menarik balik kenyataan dan dipulangkan takmin dan jaminan perabot, atau kekal dengan tuduhan tanpa sebarang pulangan takmin dan jaminan. Setelah mendapat nasihat daripada pihak JAKSI, mereka mengambil langkah selamat untuk menukar kenyataan mereka di balai polis dan berpindah dari rumah tersebut serta-merta.

Pada jam 9 pagi, mereka telah berpindah keluar dari rumah tersebut. Perabot mereka di tempatkan sementara di Imarah 11 dan mereka menumpang di rumah kawan. “Semasa komputer riba saya hilang, Nouha lah yang paling beria-ria tampil untuk memberi bantuan. Keprihatinannya mengenai keselamatan kami rupa-rupanya hanyalah tipu belaka. Sangat kecewa dan geram,” ujar Wahdaty Najihah.

Tambah Nik Madihah yang juga ahli beit Nur Qaseh, semasa mereka tinggal di rumah tersebut, Nouha sangat baik dan banyak membantu mereka dalam pelbagai urusan. “Kita memang tak sangka langsung dia buat macam ni,” komen Nik Madihah. Sebelum ini, telefon bimbit milik Nur Afifah dan sejumlah wang juga pernah hilang di rumah tersebut. Kunci rumah milik Nik Madihah juga pernah hilang, namun selepas beberapa hari, Nouha memulangkan kunci tersebut dan mendakwa bahawa dia menjumpai kunci tersebut di tempat pembuangan sampah.

Ahli beit Nur Qaseh mengucapkan ribuan terima kasih kepada ikhwah dan akhawat yang banyak membantu mereka semasa insiden ini. Pesanan mereka buat seluruh pelajar supaya sentiasa berhati-hati dengan orang Arab, khususnya tuan rumah masing-masing. Mereka turut mengingatkan supaya menjaga dan menyimpan barang-barang berharga di tempat yang selamat supaya pisang tidak berbuah dua kali.

Ahli beit Nur Qaseh terdiri daripada Wahdaty Najihah, Nik Madihah, Rauzan Hayati serta Nur Afifah. Kesemua mereka merupakan pelajar tahun 2 Universiti Kaherah.

AnA PerNah BerTunaNg

Bismillahirrahmanirrahim..

Hari-hari berlalu yang dilewati seakan sudah bertahun lamanya, namun yang perlu diakui ialah ianya baru beberapa minggu lalu.

Iya, hanya beberapa minggu lalu. Berita itu aku sambut dengan hati yang diusahakan untuk berlapang dada.

Benar, aku berusaha berlapang dada. Terkadang, terasa nusrah Ilahi begitu hampir saat kita benar-benar berada di tepi tebing, tunggu saat untuk menjunam jatuh ke dalam gaung. Maha Suci Allah yang mengangkat aku, meletakkan aku kembali di jalan tarbiyyah dan terus memimpin untukku melangkah dengan tabah.


Aku hanya seorang Insyirah. Tiada kelebihan yang teristimewa, tidak juga punya apa-apa yang begitu menonjol. Jalan ku juga dua kaki, lihat ku juga menggunakan mata, sama seperti manusia lain yang menumpang di bumi Allah ini.

Aku tidak buta, tidak juga tuli mahupun bisu. Aku bisa melihat dengan sepasang mata pinjaman Allah, aku bisa mendengar dengan sepasang telinga pinjaman Allah juga aku bisa bercakap dengan lidahku yang lembut tidak bertulang. Sama seperti manusia lain.

Aku bukan seperti bondanya Syeikh Qadir al-Jailani, aku juga tidak sehebat srikandi Sayyidah Khadijah dalam berbakti, aku bukan sebaik Sayyidah Fatimah yang setia menjadi pengiring ayahanda dalam setiap langkah perjuangan memartabatkan Islam.

Aku hanya seorang Insyirah yang sedang mengembara di bumi Tuhan, jalanku kelak juga sama... Negeri Barzakh, insya Allah. Destinasi aku juga sama seperti kalian, Negeri Abadi. Tiada keraguan dalam perkara ini.


Sejak dari hari istimewa tersebut, ramai sahabiah yang memuji wajahku berseri dan mereka yakin benar aku sudah dikhitbah apabila melihat kedua tangan ku memakai cincin di jari manis. Aku hanya tersenyum, tidak mengiyakan dan tidak pula menidakkan. Diam ku bukan membuka pintu-pintu soalan yang maha banyak, tetapi diam ku kerana aku belum mampu memperkenalkan insan itu. Sehingga kini, aku tetap setia dalam penantian.


Ibu bertanyakan soalan yang sewajarnya aku jawab dengan penuh tatasusila.

"Hari menikah nanti nak pakai baju warna apa?"

Aku menjawab tenang..

"Warna putih, bersih..."

"Alhamdulillah, ibu akan usahakan dalam tempoh terdekat."

"Ibu, 4 meter sudah cukup untuk sepasang jubah. Jangan berlebihan."

Ibu angguk perlahan.


Beberapa hari ini, aku menyelak satu per satu... helaian demi helaian naskhah yang begitu menyentuh nubari aku sebagai hamba Allah.

”Malam Pertama...” Sukar sekali aku ungkapkan perasaan yang bersarang, mahu saja aku menangis semahunya tetapi sudah aku ikrarkan, biarlah Allah juga yang menetapkan tarikhnya kerana aku akan sabar menanti hari bahagia tersebut. Mudah-mudahan aku terus melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi. Mudah-mudahan ya Allah.


Sejak hari pertunangan itu, aku semakin banyak mengulang al-Quran.

Aku mahu sebelum tibanya hari yang aku nantikan itu, aku sudah khatam al-Quran, setidak-tidaknya nanti hatiku akan tenang dengan kalamullah yang sudah meresap ke dalam darah yang mengalir dalam tubuh. Mudah-mudahan aku tenang... As-Syifa' aku adalah al-Quran, yang setia menemani dalam resah aku menanti. Benar, aku sedang memujuk gelora hati. Mahu pecah jantung menanti detik pernikahan tersebut, begini rasanya orang-orang yang mendahului.


"Kak Insyirah, siapa tunang akak? Mesti hebat orangnya. Kacak tak?"

Aku tersenyum, mengulum sendiri setiap rasa yang singgah. Maaf, aku masih mahu merahsiakan tentang perkara itu. Cukup mereka membuat penilaian sendiri bahawa aku sudah bertunang, kebenarannya itu antara aku dan keluarga.

"Insya Allah, 'dia' tiada rupa tetapi sangat mendekatkan akak dengan Allah. Itu yang paling utama."


Berita itu juga buat beberapa orang menjauhkan diri dariku. Kata mereka, aku senyapkan sesuatu yang perlu diraikan. Aku tersenyum lagi.


"Jangan lupa jemput ana di hari menikahnya, jangan lupa!"

Aku hanya tersenyum entah sekian kalinya. Apa yang mampu aku zahirkan ialah senyuman dan terus tersenyum. Mereka mengandai aku sedang berbahagia apabila sudah dikhitbahkan dengan 'dia' yang mendekatkan aku dengan Allah.


Sahabiah juga merasa kehilangan ku apabila setiap waktu terluang aku habiskan masa dengan as-Syifa' ku al-Quran, tidak lain kerana aku mahu kalamullah meresap dalam darahku, agar ketenangan akan menyelinap dalam setiap derap nafas ku menanti hari itu.


"Bila enti menikah?"

Aku tiada jawapan khusus.

"Insya Allah, tiba waktunya nanti enti akan tahu..."

Aku masih menyimpan tarikh keramat itu, bukan aku sengaja tetapi memang benar aku sendiri tidak tahu bila tarikhnya.


"Jemput ana tau!"

Khalilah tersenyum megah.

"Kalau enti tak datang pun ana tak berkecil hati, doakan ana banyak-banyak! "Itu saja pesanku. Aku juga tidak tahu di mana mahu melangsungkan pernikahan ku, aduh semuanya menjadi tanda tanya sendiri. Diam dan terus berdiam membuatkan ramai insan berkecil hati.


"Insya Allah, kalian PASTI akan tahu bila sampai waktunya nanti..."


Rahsia ku adalah rahsia Allah, kerana itu aku tidak mampu memberikan tarikhnya.


Cuma, hanya termampu aku menyiapkan diri sebaiknya. Untung aku dilamar dan dikhitbah dahulu tanpa menikah secara terkejut seperti orang lain. Semuanya aku sedaya upaya siapkan, baju menikahnya, dan aku katakan sekali lagi kepada ibu...

"Usah berlebihan ya..."

Ibu angguk perlahan dan terus berlalu, hilang dari pandangan mata.


"Insyirah, jom makan!"

Aku tersenyum lagi... Akhir-akhir ini aku begitu pemurah dengan senyuman.

"Tafaddal, ana puasa."

Sahabiah juga semakin galak mengusik.

"Wah, Insyirah diet ya. Maklumlah hari bahagia dah dekat... Tarikhnya tak tetap lagi ke?"

"Bukan diet, mahu mengosongkan perut. Maaf, tarikhnya belum ditetapkan lagi."


Sehingga kini, aku tidak tahu bila tarikhnya yang pasti. Maafkan aku sahabat, bersabarlah menanti hari tersebut. Aku juga menanti dengan penuh debaran, moga aku bersedia untuk hari pernikahan tersebut dan terus mengecap bahagia sepanjang alam berumahtangga kelak. Doakan aku, itu sahaja.





............ ......... ......... .........








"innalillahi wainna ilaihi rajiun..."

"Tenangnya.. . Subhanallah. Allahuakbar. "

"Ya Allah, tenangnya... "

"Moga Allah memberkatinya. ..."


Allah, itu suara sahabat-sahabat ku, teman-teman seperjuangan aku pada ibu.


Akhirnya, aku selamat dinikahkan setelah sabar dalam penantian. Sahabiah ramai yang datang di majlis walimah walaupun aku tidak menjemput sendiri.

Akhirnya, mereka ketahui sosok 'dia' yang mendekatkan aku kepada Allah.

Akhirnya, mereka kenali sosok 'dia' yang aku rahsiakan dari pengetahuan umum.

Akhirnya, mereka sama-sama mengambil 'ibrah dari sosok 'dia' yang mengkhitbah ku.


Dalam sedar tidak sedar...

Hampir setiap malam sebelum menjelang hari pernikahan ku...

Sentiasa ada suara sayu yang menangis sendu di hening malam, dalam sujud, dalam rafa'nya pada Rabbi, dalam sembahnya pada Ilahi.

Sayup-sayup hatinya merintih. Air matanya mengalir deras, hanya Tuhan yang tahu.

"Ya Allah, telah Engkau tunangkan aku tidak lain dengan 'dia' yang mendekatkan dengan Engkau. Yang menyedarkan aku untuk selalu berpuasa, yang menyedarkan aku tentang dunia sementara, yang menyedarkan aku tentang alam akhirat. Engkau satukan kami dalam majlis yang Engkau redhai, aku hamba Mu yang tak punya apa-apa selain Engkau sebagai sandaran harapan. Engkau maha mengetahui apa yang tidak aku ketahui..."

Akhirnya, Khalilah bertanya kepada ibu beberapa minggu kemudian...

"Insyirah bertunang dengan siapa, mak cik?"

Ibu tenang menjawab...

"Dengan kematian wahai anakku. Kanser tulang yang mulanya hanya pada tulang belakang sudah merebak dengan cepat pada tangan, kaki juga otaknya. Kata doktor, Insyirah hanya punya beberapa minggu sahaja sebelum kansernya membunuh."

"Allahuakbar. .."

Terduduk Khalilah mendengar, air matanya tak mampu ditahan.

"Buku yang sering dibacanya itu, malam pertama..."

Ibu angguk, tersenyum lembut...

"Ini nak, bukunya."

Senaskah buku bertukar tangan, karangan Dr 'Aidh Abdullah al-Qarni tertera tajuk 'Malam Pertama di Alam Kubur'.

"Ya Allah, patut la Insyirah selalu menangis... Khalilah tak tahu mak cik."

"Dan sejak dari hari 'khitbah' tersebut, selalu Insyirah mahu berpuasa. Katanya mahu mengosongkan perut, mudah untuk dimandikan.. ."

Khalilah masih kaku. Tiada suara yang terlontar. Matanya basah menatap kalam dari diari Insyirah yang diberikan oleh ibu.


"Satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku di risik oleh MAUT. Dan satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku sudah bertunang dengan MAUT. Dan aku akan sabar menanti tarikhnya dengan mendekatkan diri ku kepada ALLAH. Aku tahu ibu akan tenang menghadapinya, kerana ibuku bernama Ummu Sulaim, baginya anak adalah pinjaman dari ALLAH yang perlu dipulangkan apabila ALLAH meminta. Dan ibu mengambil 'ibrah bukan dari namanya (Ummu Sulaim) malah akhlaqnya sekali. Ummu Sulaim, seteguh dan setabah hati seorang ibu."




* Kisah ini bukan kisah ana , ianya kisah KITA (semua yang sedang membaca/tak) *
Wallahua'lam.

Cukuplah kematian itu mengingatkan zati... Cukuplah kita sedar kita akan berpisah dengan segala nikmat dunia. Cukuplah kita sedar bahawa ada hari yang lebih kekal, oleh itu sentiasalah berwaspada. Bimbang menikah tergesa-gesa, tahu-tahu sudah disanding dan diarak seluruh kampung walau hanya dengan sehelai kain putih tak berharga.

Setidak-tidaknya, Insyirah (watak di atas) sudah 'membeli' baju pernikahannya. .. Arh... Untungnya Insyirah.

~ Kullu nafsin za'iqatul maut ~

p/s: ini zati amik dr mentorcoucil perubatan..

AkiBat BeNci Kucing

Jangan Benci Kucing...

Budin seorang yang amat benci pada kucing, entah apa silap yang telah
dibuat oleh kucing padanya tiada siapa yang tahu. Walaupun begitu, jodoh
pertemuan sememangnya ketentuan Ilahi, Budin bertemu jodoh dengan Gayah
yang sememangnya amat suka dan cinta pada kucing. Bukan itu sahaja, sebelum
berkahwin dengan Budin, Gayah sudah sedia ada membela seekor kucing siam.

Maka dari hari ke hari, bertambah benci dan meluatlah Budin pada kucing
terutama si Tompok, kucing siam peliharaan isterinya. Apa tidaknya, Gayah
lebih memberi tumpuan kepada si Tompok dalam kehidupan sehari-hariannya.
Hal ini membuatkan Budin beranggapan, Gayah lebih sayang si Tompok
berbanding dengan dirinya.Akibat tidak mahu terus tertekan dengan keadaan
ini, Budin membuat rancangan untuk mengusir si Tompok dari hidupnya dan
hidup isterinya, Gayah. Maka, bermulalah dengan rancangan jahat Budin.

Pucuk dicita ulam yang mendatang, ketika isterinya sedang asyik mandi ,
Budin dengan tanpa segan silunya telah menangkap si Tompok, disumbat dalam
karung beras Mehsuri. Tanpa berlengah terus merempit motor kapcainya
sehingga jauh dari rumahnya , lebih kurang 10 kami lalu dihumbanlah si
Tompok tanpa belas kasihan. Dengan hati gembira, baliklah dia ke rumah
dengan siulan mengikut rentah lagu ¡°Cindai¡± nyanyian Siti Nurhaliza.
Tapi, kegembiraan hanyalah sementara bila tiba di rumah si Tompok dengan
sombong bongkaknya melanggok depan pintu lagaknya menyambut kepulangan
Budin. Sakitnya hati Budin tak dapat digambarkan.

Besoknya, Budin meneruskan rancangan jahatnya. Kali ini lebih jauh dibawa
si Tompok, 20 kami dari rumahnya. Tetapi seperti semalam Tompok berjaya
mendahuluinya pulang ke rumah. Budin tidak putus asa begitu sahaja,
alang-alang peluk pekasam, biar habis basah sampai ke pangkal lenggan. Maka
nekadlah Budin, kali ini dia bukan sahaja hendak buang Tompok lagi jauh
tapi dibawanya Tompok pusing-pusing dahulu. Habis semual jalan ditempuh,
sekijap ke kiri, sikijap ke kanan, yang lurus, yang bengkok, segala kona,
segala selekoh habis dirempitnya dan akhirnya si Tompok dibuang begitu
sahaja.

Selang berapa minit kemudian, Budin menelefon Gayah.
Budin: Ayang, Tompok ada kat dalam rumah tak, tanya Budin dengan penuh
suspen lagi berdebar-debar...
Gayah: Ada, ada dekat depan pintu tu ha, Kenapa? tanya Gayah keheranan.
Budin: Panggil dia! herdik Budin dengan nada yang tinggi...
Gayah: Kenapa? tanya Gayah lagi.
Budin. Aku nak tanya dia, bagaimana nak balik ke rumah. Aku sesat ni!...



p/s: bkn zati tak suka kucing...suka je kucing cbb comei tp sbb kucing2x integrasi gopeng yg suka gigit dan cakar zati wat zati fobia ngan kucing..fobia smpai skang.. Dulu byk sgt kucing kt umah...antaranya nama2x kucing zati simba,moja,mojari,mojako,kiara and etc.. mak tak bg bela tp zati bela gak dah akhirnya kucing tu kne buang waktu ari jd zati ..Sedih bgt siap nangis2x lg..ha3tp slh kucing tu jugak sbb suka duk dlm raga kain and curi lauk yg tgh msk kt dlm periuk...abis kiteorg semua tak bley mkn lauk tu sbb kucing tu dah curi..ha3 Tambah2x lg ayah zati asma tak leh la bulu2x kucing ni..so terpaksalah..Tp skang ni semua tu tinggal kngn je la cbb zati dah fobia dah ngan kucing... bley tgk dr jauh je takleh dh nk pegang and main cam dulu dh...

RuMahKu SyUrGaKu..

bismillahirrahmanirahim..
lama giler dah rsenyer tak update blog..penuh sawang dah.. blh ternak spiderman kot..he3 Bkn tak nk tulis tp masalah takde idea dr dulu smpai skrg tu mmg tak pernah selesai..
Tiba2x je ari ni rse rjn je nk tulis..intenet pn bley thn laju, ade la mood ckit nk nulis kt cni..He3 Hmmm...tinggal lg 10 ari nk cuti raya haji rse sedeh plak bila teringat kt family kt Malaysia..hu3(ngade2x btui kn bru je blk cni kot) Seronok giler rsenyer raye kt malaysia thn ni sbb semua org ade..bkn sng tau kite org nk kmpl adik beradik ramai2x..So, sbb tak de idea nk tulis ape zati nk share la gmbar raye kite org tau ni..hu3 Semoga kami sekeluarga akan sntiasa diberkati allah dan mendapat keredhaannya...


Family besar= parents+adik beradik+ipar+anak sedara



si kembar


najwan, kakteh dan kakak

bangcik..


mak dan abah tgh mnx maaf

kasih abang(najwan dan insyirah)

dedek bersama umi dan abi


najwan bersama abicu nyer



sedodon di pagi raya
Ahmad terkepit ditengah2x
3 serangkai..
sesi bergambar..


najwan bersama insyirah